Archive | December 2005

sEbentar lagi

sebentar lagi tahun berganti….

tinggal hitungan hari tahun 2005 akan berganti tahun 2006

ada begitu banyak cerita di tahun ini

ada suka

ada duka

ada tawa

ada canda

semua cerita yang terjadi di tahun ini akan jadi kenangan yang tak kan terlupa

dunia nyata..

dunia maya..

membawa cerita tersendiri

dua dunia yang beda2 tipis…

dua dunia yang memiliki kehidupan sendiri

tapi tetep ada hubungannya

ada banyak temen dunia maya yang Lis kenal

meski hanya kenal lewat kata

karna lom pernah ada kesempatan tuk bersua (kecuali ama Pit & si laNsing aja)

Lis seneng banget kenal temen2 dari dunia maya ini

ada canda karna sapa dari dunia maya

ada duka karna kata dari dunia maya

penghujung tahun ini

dan penghujung tahun yang lalu

ada luka yang tersayat dalam

luka karna kata

satu tahun hampir terlewati

tapi…

entah kenapa di penghujung tahun ini bayang masa lalu itu mucul dan memporak porandakan semua ketegaran yang ada….

sepatah kata yang kau kira hanya ucap canda

tapi itu adalah lara tak tersembuhkan

sekuat tenaga Lis lupa masa lalu tapi tak jua bisa

masa lalu tak akan pernah bisa di hapus…

masa lalu akan selalu membayangi

sebentar lagi…

yach … sebentar lagi tahun ini akan berganti

Lis berharap tahun depan tak akan ada lagi lara menyapa

Lis berharap semua lara di tahun ini menghilang bersama hembus sang bayu…..

yaNg ku rasa

rasanya Lis mo berhenti aja gabung di kampung

entah untuk saat ini aja ato untuk selamanya ga tau ah

mungkin saat ini Lis bener2 jenuh dengan kampung

Lis ga tau dech mesti ngomong apa yang bisa mewakili perasaan Lis saat ini….

pokoknya Lis pengen aja berhenti untuk saat ini… itu yang ada di benak Lis

emang sich ga ada pengaruhnya bagi kampung dan tadi mungkin tred perpisahan yang Lis buat di akhir tahun ini
hari ini….

waktu seakan2 berjalan lambat bgt….

Lis pusing… bener2 kosong… ga bisa mikir… ada yang pengen bgt Lis tulis tapi ga tau apa yang mau Lis tulis… pokoknya kacau bgt hari ini….

sulitnya menemukan kebenaran… semua kata seakan2 tumpukan kebohongan

aq ini bukan musuhmu

tuk seseorang di seberang samudra…

Lis ga tau mesti ngomong apa lagi

Lis ga ngerti mesti ngapain lagi

semua yang Lis ucap selalu aja kau mentahkan

semua kata yang Lis tulis selalu aja kau pojokkan

taukah kau …

betapa terlukanya hati ini…

betapa berdarahnya hati ini…

kau selalu melenggang dengan tatap dinginmu

kau selalu menatap dengan penuh cela

Lis hanya ingin berucap

“AKU INI BUKAN MUSUHMU”

bila salah kata

bila ada yang tak kau suka

kenapa mesti membisu?

kenapa mesti berlaku begitu?

Lis mengenalmu lebih dari yang kau tau

tapi tetep tak bisa pahami maumu…

pengen Lis melupa bahwa Lis mengenalmu

tapi sulit …. bgt melupa nya..

dunia tertawa menatap langkah takut ini

dunia mencela setiap ucap kata ini

taukah kau itu tak surutkan kata tentangmu

kini Lis ngerti…

sang waktu kan menemani menanti jawabmu

biarkan Lis dengan kata ini

menatap mentari

berharap bintang menari di teriknya mentari

sekali lagi “AKU BUKAN MUSUHMU”

tak dapat ku memelukmu

Aku bagai kerakap di atas batu

Terjerat oleh benang-benang kehidupan

Ingin kurengkuh dirimu

Inginku sambut uluran darimu

Namun kau tak sendiri lagi

Tak mau aku andai dunia marah

Tak sanggup aku andai hancur kau

Meski tau aku akan cinta tulusmu

Walu pedih aku karna rindu

Tak dapat ku jawab tanyamu

Tak bisa aku masuk ke duniamu

Sadar aku mencintaimu

Tau aku akan tulus cintamu

Namun kau bukan untukku

Tangisan si kecil memanggilmu

Senyuman bunda menantimu

Tak mungkin ku memelukmu

Tak mungkin ku memilikimu

Karna kau tak sendiri lagi

Ada dia jantung hati

Ada dia belahan jiwa

Walau pedih menerimanya

Meski pilu hatiku

Ku tau ini mesti kujalani

palaNgka membara

Heboh, mungkin yang terjadi dalam seminggu ini membuat mata masyarakat kota Palangka Raya tertuju pada media elektronik maupun cetak. Peristiwa pornografi yang terjadi di masyarakat ini sering sering kali di sebabkan oleh keingin-tahuan dan coba-coba yang sebenarnya dampak dari perkembangan teknologi yang semakin hari semakin moderen.
Itu topik yang beberapa hari terakhir ini jadi berita heboh di Palangka Raya. Rasanya ga percaya aja kok ada yang mau2nya berbuat seperti itu… ringkasnya gini lho…

entah karna latah ato pengen ngetren ato apa, yang pasti perbuatan orang itu bener2 mencemarkan nama baek kota tercinta yang selama ini Lis bertempat tinggal. kasusnya sendiri udah ditangani oleh pihak yang berwenang dan masih dalam proses.

entah setan mana yang merasuk jiwa 3 orang itu (2 ce & 1 co) katanya sich demi kenangan bersama co selingkuhannya makanya dia mau mendokumentasikan saat mereka “bercinta” dan konyolnya lagi temen ce perempuan itu mau membantu tuk merekam (pake HP)saat “bercinta” udah gitu pake ngarahin gaya segala… ih bener2 kelewatan.

dan saat ini rekaman pornografi itu udah beredar luas di kalangan pengguna Hp yang berkamera (yang ada fasilitas semacam itulah). makanya dalam waktu dekat ini semua sekolah di Palangka Raya (SD – SMU) akan ngadain razia ke siswanya bekerja sama dengan pihak2 yang terkait.

moga aja kejadian itu ga sampe terulang lagi…..

ibu ku…

sElamat hari ibu….

ibu…..

Lis sayang bgt dengan ibu…

kampung Gadjah kini…

kEnapa akhir2 ini begitu banyak perubahan di kampung….
suasananya beda bgt….
ada yaNg hilang dari kampung ini…
entah apa itu..
yang pasti aDa yang beda
kumis lele udah jarang terlihat….
dan kenapa sekarang ada yang pengen ninggalin kampung ini
emang kenapa dengan kampung ini
sudah begitu berubahkan suasAnanya?

udah beberapa minggu ini rasanya emang ada yang hilang dari kampung….

karna suasana yang beda itu makanya Lis sekarang lebih sering ngebaca kembali tred2 yang udah lama bahkan yang bulan april pun masih Lis jenguk… klo ga salah ingat bulan itu Lis udah gabung mungkin. abis tanggal pastinya Lis udah ga ingat lagi. kemaren sempet nanya ke milis.. tapi ya itu dia.. namanya juga milis yang banyak warganya jadi karna masing2 memiliki kesibukan sendiri dan cara memproiritaskan tred yang dianggap penting. makanya ampe sekarang Lis lom nemuin tanggal pastinya kapan ya Lis gabung di milis.

membaca tred2 lama adalah suatu hal yang mengasikakn tuk saat ini. Lis bisa ngingat kembali tawa ‘n’ canda warga kampung yang dulu… Lis bisa ngebaca ulang celoteh kumis bawah yang itu2 juga. Lis juga nemuin satu tred yang klo ga salah baca tadi berjudul “aq ce qta arisan yuk…” itu tred yang ada sebelum arisan pertama di adain dech rasanya. juga ada yang berjudul sahabat dunia maya ‘n sahabat dunia ayam. pokoknya bisa dech ngembaliin sedikit rasa bahwa kampung itu ga beda. tapi setelah kembali ke tred yang ada sekarang ini aduh… emang bener ada yang hilang dari kampung gadjah ini…

mungkin emang Lis bukan warga yang baek… Lis ga pernah bikin tred yang menarik, Lis paling sering 🙂 ‘n minum susu coklat aja… tapi Lis jujur kok nulis nya… Lis tau ada begitu banyak individu. terserah deh orang menilai Lis. Lis ngerasa warga kampung yang dulu dengan yang sekarang beda bgt… meski orangnya masih sama tapi ada yang beda…. entah apanya Lis ga tau…  pokoknya beda aja

Lis minta maaf dech klo selama ini sering bgt bikin kesel di kampung (mungkin tred yang Lis bikin ato yang ada Lis langsung masuk trash), meski Lis ga pernah sekalipun ketemu ama warga kampung (kecuali Pit & si langsing) Lis tetep nganggep mereka itu sahabat yang menyenangkan. klo akhir2 ini kampung seperti ada yang ga beres, Lis ga tau pasti apa penyebabnya yang paling mendasar. emang udah banyak tred yang ngebahasnya tapi kok rasanya masih ada yang tersembunyi dan belum di buka dengan jelas.

hari ini… bener2 hari yang paling ga biasa selama Lis bergabung di kampung gadjah….

Lis rindu kampung seperti dulu…
Lis rindu tawa & canda seperti dulu saat Lis pertama gabung… .
Lis masih ingat betapa kagetnya Lis saat tau klo endhoot itu ce bukan co

pokoknya banyak hal yang membuat Lis kangen suasana kampung seperi tempo dulu. emang bener kampung perlu perubahan … tapi klo perubahan itu membuat kampung menjadi tak lagi sama… Lis lebih memilih  kampung tak perlu ada perubahan… Lis pengen kampung yang sepeti dulu…

entah kapan kampung itu akan kembali seperti dulu….

semua itu benar…

Sabtu kemaren dan hari ini Lis pengen bgt bisa cerita denganmu sahabat. Kamu slalu hadir dengan canda ‘n’ banyolan2 lucumu. Sayangnya Lis tak lagi bisa ngobrol denganmu. Kamu sibuk dengan duniamu dan segudang temen2mu. Lis hanya salah satu temen dunia katamu.

Disaat banyak masalah yang melingkupi hidup Lis, pengennya Lis bisa cerita ke kamu seperti saat dulu, Lis percaya banget dengan kamu, makanya Lis bisa cerita semua tentang Lis, dalam anganku kamu tetep sahabat yang paling baek. Ada banyak sosok dunia maya yang Lis kenal, tapi entah mengapa Lis tak lagi nemuin orang yang seperti kamu, Lis tak bisa cerita sama seperti saat cerita dengan kamu, Lis tak bisa ngobrol sama seperti saat ngobrol dengan kamu, emang sich di dunia ini ga ada yang sama persis tapi.. paling tidak Lis pengen dech menemukan kembali sahabat yang asyik seperti kamu. Lis selalu cerita apapun yang Lis rasa ke kamu, karna Lis ngerasa kamu tak pernah ngerendahin Lis. Di hadapanmu Lis tak pernah minder meski Lis tau kamu lebih pinter dari Lis.

Lis kenal dengan warga LCC, anak2 blog boleh, warga kampung Gadjah dan beberapa temen dunia maya laennya. Jujur … Lis ngerasa minder banget di depan mereka. Lis ini ga sepinter mereka, Lis berasal dari kalangan biasa ‘n’ ga memiliki pekerjaan yang menjanjikan. Terkadang dalan hati Lis berfikir apakah bener Lis dianggap sebagai salah satu sahabat mereka? Apakah bener mereka menerima Lis apa adanya? Beberapa dari mereka bersikap terlalu tinggi meski ada juga beberapa dari mereka yang tulus bersahabat dengan Lis.

Sampai detik ini ada satu tanya tentang seseorang yang begitu “dinginâ€? Lis pengen banget tau alasannya kenapa begitu anti pati terhadap Lis. Tapi pertanyaan itu tak pernah lagi terlontar, cukup saat itu aja Lis ucap tanya dalam kata. Kebisuannya tlah menjawab semua. Lis pernah sekali ngobrol langsung itupun hanya beberapa kata. Percakapan yang formal ‘n’ kaku. Meski begitu pengen bertanya lagi tapi tak pernah sekalipun Lis berani mencoba. Lis takut kenyataan akan semakin memburuk. Cukup sudah tatap acuhnya, cukup sudah kebisuannya.

Kini Lis semakin yakin dia begitu “ngerendahinâ€? Lis. Kebisuannya adalah cara tuk tunjukan pada dunia dialah sang “Raja kataâ€?. Segudang ucap tulus tak pernah meluluhkan egonya. Sepatah katapaun dia tak pernah lagi beucap. Lis berfikir kenapa begitu keras egonya, kenapa hanya pada Lis dia membisu seribu kata.

Tanpa Lis sadari, dia tlah menguasai jiwa dan bertahta di kerajaan hati Lis. Ada “chemistryâ€? yang tak dapat Lis cerna dengan kata tiap Lis dapati ucapnya. Tanpa sadar Lis terlalu banyak merenda asa tentangnya. Sosoknya mengingatkan Lis dengan masa lalu yang udah Lis kubur.

Perasaan tak pernah berbohong, kata hati seputih melati dia tak dapat di perintah. Meski berulang kali Lis ucap penyangkalan, kebenaran akan tunjukkan dirinya. Kini Lis yakin, pesona itu memabukkan Lis, menjerat Lis tuk slamanya.

Lis tak lagi bisa mengingkari kata hati “semua itu benarâ€? perkiraan tentang rasa yang ada sekarang ini, itu adalah kebenaran. Lis yakin dia udah tau sedari awal bila akan berakhir seperti ini. Lis tak pernah bisa menyembunyikan apapun, semua nampak jelas, kematangan hidup tlah mengajarkan banyak hal padanya.

Lis tak akan bisa menghindar dati tatap acuhnya dan diapun tak akan mampu memasung hati ini tuk terus berucap kata tentangnya. Dikehendaki ataupun tidak dia adalah mentari itu.

mEndung di T4 kerja

Sabtu kemaren adalah hari paling tak “mengenakkanâ€? slama Lis kerja di Puskom. Saat itu suasana kerja bener2 ga lagi seperti biasanya. Ada pertentangan diantara senior, ada perbedaan pendapat. Memang udah cukup lama mereka tak sejalan dalam kerjaan. Semua yang terlihat baek2 di permukaan sirnalah sudah. Slama ini Lis tak pernah berani komentar, Lis sadari pekerjaan ini masih Lis rintis, masih ada banyak hal yang mesti Lis pelajari dan perlu penyesuaian diri.

Rapat akhir pekan berjalan tanpa ada keceriaan, bilapun ada itu karna keterpaksaan. Lis dapat ngerasaain hal itu. “suasana makin panasâ€? udah beberapa hari Lis liat dia ngerasa tertekan banget. Tapi saat itu Lis ga berani nanya, dia kan senior Lis ‘n’ rasanya ga pantes aja. Selepas makan siang akhirnya dia cerita dihadapan Lis ‘n’ 2 rekan kerja lainnya. Bahwa sepertinya dia udah ga tahan lagi kerja di Puskom klo orang itu (atasannya) masih di Puskom juga. Jadi kesimpulannya satu diantara mereka harus pergi. Kebetulan tahun depan akan ada mutasi, kesempatan itu dia akan mengajukan mutasi ke bagian laen.

Dalam satu minggu ini ada kegiatan di puskom yang menghadirkan pihak luar. Demi menjaga nama baek Puskom semua orang pasti akan bersikap seolah-olah semuanya baik-baik saja. Lis ga tau apakah seminggu kedepan semua akan baek2 saja? Lis ga yakin…

Lis mengenaknya sejak Lis masih mahasiswa dulu, Lis tau semua kesibukannya di kantor. Waktunya hampir semua di habiskan di kantor ngurusin Puskom. Terkadang bila kerjaan banyak dia lebih sering lembur sendirian dan menomorduakan keluarga (hanya saat2 tertentu saja, baginya keluarga tetep nomor satu). Itu semua demi puskom di mana dia kerja. Tapi…. sunguh kelewatan (atasannya) tak pernah menghargai semua kerja kerasnya. Di depan pimpinan Puskom dia selalu disalahkan. Kemaren adalah puncak semuanya, Lis ga tega ngeliatnya sedih, tertekan, marah, kesel …aduh… pokoknya kemaren itu dia tampak bener2 kacau. Itu bukan sosok yang Lis kenal selama ini. Tak ada keceriaan, yang ada hanya rasa kesal dan marah. Sepanjang hari kemaren Lis ngeliat dia berusaha keras agar tidak tampak terlihat kesal. Andai bisa Lis pengen membantunya, membuatnya agar bisa kembali seperti dulu.

Lis tau semua kerja kerasnya, semua pengorbanannya demi kemajuan Puskom. Dia juga yang menjamin Lis ‘n’ 3 rekan Lis yang masih magang. Dia yang meyakinkan pimpinanan baru bahwa Lis ‘n’ 3 rekan Lis udah lama di Puskom dan tak perlu di ragukan lagi kinerjanya. Meski Lis bukan ahli di bidang komputer paling tidak Lis tak pernah berhenti tuk mengenal lebih dalam dunia komputer. Itu juga hal yang Lis sampaikan saat wawancara langsung dengan pimpinan Puskom tempo hari. Karna Lis menyukai pekerjaan ini, Lis ninggalin profesi yang dari kecil Lis cita-citakan. Seharusnya Lis mengabdikan diri tuk menjadi guru kimia sesuai bidang yang Lis ambil saat di kampus biru.

“Bagi seorang perempuan menjadi guru adalah pekerjaan yang paling baek, kerjanya ga terlalu menyita waktu, paling hanya beberapa jam dalam setengah hari, murid libur Gurupun ikut libur, jadi bila udah bersuami & memiliki anak bisa memiliki waktu lebih banyak berkumpul dengan keluarga, kenaikan pangkat juga ga terlalu rumit, bisa amet muda tiap hari ketemu ‘abegeh’, slalu di panggil IBU GURU meski berapapun usianyaâ€? itu adalah nasehat dari seseorang yang Lis kenal dulu.

Entah mengapa akhir perjalanan membawa Lis tuk menuju langkah yang berbeda, Lis memilih kerja di Puskom, meski pekerjaan ini belum menjanjikan tapi Lis yakin Lis tak menyesali memilih pekerjaan ini. Lis udah mulai dan tak akan pernah berhenti sebelum bintang kesuksesan hinggap di hidup Lis.

Tak ada kata terlambat tuk belajar, karna dunia komputer bukan bidang yang Lis tekunin, makanya Lis mesti memulainya dari awal. Lis mesti belajar banyak hal lebih mendalam lagi. Karna Lis udah nentuin pilihan, bahwa pekerjaan ini yang akan Lis tekunin.

Tapi…. Dengan terjadinya kemelut di Puskom, Lis ga yakin lagi akankah mimpi Lis bisa terwujud, akankah Lis tetap kerja di Puskom. Lis ga tau lagi, jadi selama seminggu kedepan ini Lis ga tau lagi mesti gimana, rasanya ada yang hilang dari kehidupan kerja ini, satu kebersamaan dan keceriaan hilang entah kemana.

Lis ikut ngerasaain apa yang di rasaain oleh rekan kerja Lis itu. Udah lama…. Lis mengenalnya. Kemaren adalah hari terburuk yang Lis liat. Lis ga rela ngeliatnya berada dalam situasi seperti itu. Lebih ga rela lagi bila ntar dia mesti pindah ke tempat laen, moga aja yang pindah bukan dia.

Hari ini Lis masuk kerja dgn setengah hati, bila menuruti kata hati Lis pengen di rumah aja, duduk manis dan bercengkrama dengan keluarga. Tapi di sisi laen Lis ga boleh ninggalin kerjaan, Lis mesti tetep masuk kerja. Itu harus dan tak bisa di tawar. Pekerjaan ini masih perlu di perjuangkan, Lis perlu menggapai semua mimpi dan menjadikan diri Lis yakin bahwa Lis tak menyesal memilih pekerjaan ini. Meski jauh di lubuk hati Lis tetep nyimpen keinginan tuk jadi Guru SMU di kampung halaman.

Satu pinta Lis dalam do’a di hari ini, semoga Lis bisa melewati masa-masa sulit ini, semoga dia ga lagi sedih ‘n’ marah bin kesel seperti hari sabtu kemaren. Dan ternyata doa itu di dengar olehNya. Pagi ini dia udah rada ceria… meski belum kembali seperti sosok yang selama ini Lis kenal.