Archive | July 2007

katamu katanya kataku

katamu bEgini
katanya begitu
kataku iNi & itu sama aja
ini ga beDa dgn yang itu
kamu & diA sudah bicara
biarkan waktu yang membuktikan kata
mimpi ini akan temukan arahnya

warga terciNta

saat lilis nulis betapa pengennya lilis mendapatkan foto & tanda tangan enda

berbagai respon lilis terima

ada yang mendukung

ada yang suka rela ngebuat banner ( klo lilis ga salah ucap) dukungan tuk lilis

ada yang dengan sadar memasang baner tersebut di blog mereka masing2

mereka adalah si saylow, lutpi & didats yang lilis tau dengan pasti

lilis ingat si didat pake s yang ngebuat itu banner

hari ini aq temukan treet di kampung

yang yang di buat Ananda judulnya Donasi untuk “Wujudkan Mimpi Lilis”

lilis ga tau mesti bilang apa

lilis hanya bisa 🙂 dan ngreply jika ada yang nulis klo mimpi lilis itu rada gimana gitu

apapun maksud penulisan treet itu

lilis senang banget

selama ini warga kampung gajah perhatian dengan lilis

mereka mendukung lilis tuk dapatkan foto & tanda tangan enda

terima kasih warga kampung gadjah

terima kasih karna kalian begitu baik dengan lilis

terima kasih …. 🙂 *tulus*

lilis ga sabar pengen banget mewujudkan mimpi ketemu idola lilis

🙂

umar bakri negri ini…. seberapa peduli anda?

Umar bakri… ah aq teringat selalu lagu Iwan Fals itu, sore dan pagi tadi kembali aq menyaksikan para ‘umar bakri” dari Jatim yang ke Jakarta demi memperjuangkan anggaran pendidikan agar segera terrealisasi sebagai mana mestinya. Bukan hanya memperjuangkan kemajuan dunia pendidikan tapi juga memperjuangkan nasip guru. kesejahteraan bagi guru, itu yang di perjuangkan. Beberapa hari yang lalu, aq pun menyaksikan berita di TV yang membahas tentang guru yang udah 17 tahun menghonor tapi belum juga di angkat jadi pegawai negri. 17 tahun jadi guru dengan gaji yang kecil ( berapa nominalnya lilis lupa) yang pasti demi tetep menjaga kelangsungan hidup keluarga dan membiayai sekolah anaknya. Dia melakukan 3 pekerjaan sekaligus dalam  sehari, ya mengajar, ya membuka tambal ban dan menjadi tukang becak.

Air mata ini menetes… menetes… berderai tak tertahan nasip guru dari dulu hingga kini selalu aja di garis kemiskinan, jikapun ada yang hidup mapan itupun pasti hanya segelintir orang ajah. Di negri ini begitu banyak orang pinter…Di negri ini begitu banyak yang menduduki posisi penting di pemerintahan, tapi untuk membuat keputusan agar dunia pendidikan maju dan agar kesejahtraan guru meningkat. Mereka selalu aja memilik 1001 alasan. Entah sampai kapan mimpi hidup layak agar sebanding dengan profesi lainnya itu bisa terwujud.

Semua orang di negri ini yang kini telah hidup dengan nyaman dari segi ekonomi, mereka seolah tiada peduli dengan nasip orang yang dulu mengajarinya membaca, dengan orang yang dulu mengajarinya menulis dan berhitung, orang yang dulu mencurahkan semua daya & upaya agar sang anak menjadi pintar & mengerti. Mereka lupa…. Tanpa guru tak akan mungkin mereka menjadi seperti sekarang ini…

Aq sedih… aq selalu ingat berita2 di tv menjelang HARDIKNAS tahun ini, kemaren dulu itu. Begitu banyak tayangan berita di tv yang mengangkat kehidupan serba kekurangan dari guru. Guru selalu di tuntut untuk menjadi teladan, guru selalu di tuntut untuk menjalankan tugas dengan profesional. Meski keadaan ekonomi menghimpit jiwa para umar bakri terus berjuang mencerdaskan anak bangsa. Tapi…. Guru juga manusia biasa…guru bukan robot …. kehidupan  yang serba sulit di zaman yang seperti ini membuat beban hidup guru kian bertambah.

Ada banyak guru yang masih berstatus ‘Honda” honor daerah, honor sekolah, honor  yayasan, dan honor2 laennya. Ada yang sebulan hanya di gaji 200 ribu aja. Bayangkan dengan duit yang segitu banyaknya, dengan biaya hidup yang tinggi. Mau menjadi seperti apa guru? Guru mesti berjibaku dengan waktu… guru mesti memutar otak, memeras tenaga demi menyambung hidup….

Guru PNS yang notabene adalah pegawai negri hidupnya pun tak lantas bergelimang harta. Hidupnya pun mesti kencengin ikat pinggang, dengan gaji yang tak lebih banyak dari guru honor… merekapun mesti pinter2 membagi waktu & keuangan agar hidup ini bisa terus berlanjut. Gaji 1 bulan yang hanya beberapa ratus ribu itu tak tersisa sedikitpun… apa lagi yang mesti di tabung… biaya hidup makin lama makin tinggi, keperluan sosial di lingkungan tempat tinggal ga mungkin di cuek bebekin. Qta mesti peduli dengan lingkungan.

Karna umar bakri adalah pangilan hati.. karna umar bakri adalah pilihan profesi, karma umar bakri adalah kehidupan yang sudah di jalani, maka umar bakri terus membaktikan diri demi mencerdaskan anak negri. Tak peduli bagaimanapun keadaannya umar bakri di negri ini terus berupaya maksimal untuk yang terbaik bagi anak didiknya.

Terkadang aq merasa iri…. Dan teriak dalam hati…

Aq iri kenapa dirut bin pimpinan BUMN gajinnys berkali2 lipat gaji presiden

Tapi ribuan guru di negri ini hidup dalam garis kemiskinan

Kenapa sistem pemberian gaji di negri ini begitu tak adilnya?

Di satu sisi orang hidup bergelimang harta

Di sisi lain orang hidup sengsara

Kenapa negri ini tak peduli nasip umar bakri

Kenapa orang2 dunia nyata & dunia kata jarang yang peduli dengan umar bakri?

Begitu ada artis yang cerai ato apapun tentang artis maka rame2 semua orang baik dunia kata ato pun dunia nyata menyebar luaskan

Begitu ada politikus terlibat skandal …

Begitu ada info IT tercangih ato apapun itu semua orang teriak bersama membahas dengan semangat 45

Tapi…

Begitu ada guru yang berdemo menuntut kesejahteraan

Begitu ada yang guru yang merangkap jadi tukang becak

Begitu ada guru yang gajinya hanya 200 ribu perbulan

Begitu ada guru yang ngontrak di rumah kecil yang ga layak huni

Semua diam…

Semua seolah ga mendegar

Berita di tv di anggap angin lalu “toh itu bukan aq yang ngalamin” mungkin hal tersebut yang hinggap di benaknya

Semua tutup mata & telinga

Hanya segelintir yang peduli

Hanya segelintir yang bicara

Hanya segelintir yang bertindak

Ah

Mungkin mimpi ini terlalu muluk

Mimpi melihat guru di negri ini hidup sejajar dengan profesi lainnya

Mimpi melihat guru di negri ini hidup tanpa mesti menjadi tukang becak & tukang tambal ban

Mimpi melihat guru di negri ini hidup dengan senyum ceria tanpa beban ekonomi

Kamukah itu yang peduli nasip guru?

Kamukah itu yang peduli dunia pendidikan negri ini?

Kamukan itu yang menjadi pendukung sejati umar bakri?

Kamukah itu yang selalu ingat jasa umar bakri?

 

 

 

aq bErani Nanya enDa

ini hal yang seharusnya mudah

dan ga bikin susah

tapi kenapa sampai detik ini

lilis ga berani juga ngomong

enda … boleh tidak lilis minta foto & tanda tangan asli dari enda

hanya ngomong gitu ajah

sampai sekarang lilis ga juga berani

edan deh bener2 edan

hal yang mudah begitu ajah kok jadi sulit…

harusnya kan lilis bisa langsung ngomong ke idola lilis

lewat YM ato email ato di kampung kan bisa ajah

tapi itu dia lilis masih ga berani

mo ngomong satu deret kata itu ajah sulit bgt

tapi hari ini lilis kan nanya langsung deh

coz lilis kan mo pulkam

jadi sebelum pulkam paling tidak lilis bisa tau mimpi lilis dapat foto & tanda tangan enda bisa jadi kenyataan gitu…

pokoknya lilis mesti semangat …..

temen2 kan udah ada yang mendukung

masa sih lilis ga berani juga

hari ini lilis mesti bicara …

demi foto & tanda tangan idola lilis

🙂

aq takut jarum suntik

dari malam minggu kemaren

ini aq punya badan dah ngerasa ga nyaman

sore sabtu

aq dah ngerasa ga enak badan

badan terasa panas bin demam

mata berkunang2 ga tau deh gejala apaan

aq cuek bebek

ntar juga sembuh sendiri itu pikirku

abis mandi sore, aq terus ajah berbaring sambil nonton Tv

mencoba untuk pejamkan ini mata

tapi ga bisa juga

kepala jadi makin pusing

pengen deh rasanya aq minum ajah obat ditur biar aq bisa cepet bobo

di tengah rasa yang ga kauran ini

tiba ada sms masuk

” mbak.. lagi dimana, kok lama bgt sih liburan di palangka? aq lagi di sampit nih, senin ntar aq ikut tes guru bantu, qta chat mbak yuk… ”

aduh… mesti jawab apa nih..

mau lilis tolak , rasa ga enak coz dah lama ga cerita2 bareng

ini kan kesempatan langka bisa chat baraeng ama adik tingkat

lagian kasian dech klo di tolak

senin kan dia tes… paling tidak memberi semangat gitu agar dia senang bin semangat

meski dengan kondisi badan yang rada ga ok

aq paksain diri tuk melangkah ke warnet malam2

dia kan hanya minta 1 jam ajah

santo aq biasa nyebut namanya, ini orang adik tingkat aq waktu kuliah

meski beda 3 tahun umurnya ama aq tapi aq & dia biasa curhat tentaang apapun

perbedaan usia , perbedaan tempat tinggal ga menghalangi tali silaturahmi kami

meski ga bisa tiap hari sms/telpon yang pasti tali komunikasi antara qta tetep ajah terjalin

aq nganggep dia seperti adek aq sendiri

makanya permintaan dia aq agar bisa chat malam itu ga bisa aq tolak..

tau ga…

pulang dari chat aq menggigil tapi juga kepanasan ga tau deh ini sakit apa

aq ga mau ke dokter…. meski adek aq maksain

aq bilang ajah ntr juga baik sendiri tenang ajah

semalaman aq ga bisa bobo

nahan sakit yang luar biasa

aq hanya minum ‘parasetamol’ penurun panas

syukurlah tengah malam rada mendingan ga panas2 bener’

jadi gara2 sakit mendadak itu

praktis hari minggu aq habisakn di tempat tidur ajah

aq ga bisa beraktifitas

rencana jalan2 keliling kota palangka pun aq batalkan

sore hari tiba2 satu penyakit datang lagi….

aq kena diare… tak terhitung dech berapa kali aq mesti ke “belakang”

meski udah begitu aq tetep ajah ga mau ke dokter

aq ga mau….

aq takut jarum suntik…. aq takut di suntik

ga tau kenapa saat udah dewasa seperti ini aq malah takut banget ama jarum suntik

pagi ini…. karna diare aq ga kunjung sembuh

akhirnya dengan keberanian yang tersisa

aq langkahkan kaki tu berobat

pertanyaan pertama yang aq ajukan adalah

“dok ga di suntik kan don? bisa kan minum obat ajah?’

alhamdulilah setelah di diagnosa

aq ga di suntik , aq hanya di beri obat2 ajah tuk aq minum

alhamdulilah kataku …. aq ga di suntik

gara2 sakit ini aq mesti beristirahat beberapa saat

aq ga jadi pulkam tagal 11 ini

pulkam terpaksa aq undur dulu paling lambat tanggal 14 aq dah di rumah

coz tanggal 16 aq mesti ngajar

aq jadi malu sendiri

padahal klo di depan anak2 yang lagi sakit

aq selalu bilang di suntik itu ga sakit kok

kamu mau sembuh ato tidak?

klo mau sembuh yach jangan takut dong ama jarum suntik…

yach di depan anak2 aq ga boleh terlihat takut ama jarum suntik

aq mesti menjadi seseorang yang mendekati sempurna

padamu Tuhan aq bermohon

padamu Tuhan aq berdoa

semoga penyakit ini cepat berlalu dari hidup lilis

10 hal yang sebaiknya dilakukan jika ketemu enda

mohon saran

apa yang sebaiknya di lakukan jika lilis ketemu idola lilis enda sikumis bawah

yang pasti minta tanda tangan & foto secara langsung itu jika bener2 ketemu enda

dan karena sekarang hanya bisa liat2 ajah di dunia kata

alias ketemu di dunia kata

ups… ga bertegur sapa sich coz lilis kan takut bgt gitu…

takut salah ngomong

lilis ini kan ga pinter

jadi daripada salah ngomong mendingan lilis 🙂 ajah

trus ngumpulin keberanian dech agar ga takut lagi

lilis punya impian jika ketemu enda lilis akan melakukan 10 hal

yang paling lilis inginkan sich yach tanda tangan &  foto enda itu…

yang laennya masih difikirkan

yang jelas kan hal-hal yang beretika gitu…

jadi sekali lagi tolong dong… beri saran bin masukan ke lilis…

ntr lilis buatin susu coklat spesial dech untuk yang bantuin lilis

🙂

aq ga berani nanya enda

ini hari ke 5 lilis bicara di dunia kata

lilis begitu ingin memiliki foto & tanda tangan enda asli

berbagai komentar

berbagai saran bin sedikit celaan dah di ucapin oleh beberapa temen2 dunia kata

tapi…

saran dari bunda agar lilis meminta langsung ke enda

lilis ga berani

sumpah dech lilis ga berani

sampai kapanpun tetep aja ga berani

lilis heran juga dengan diri lilis

masa sich ngomong ke enda aja ga berani

tapi..

ya itu dia lilis ga berani

padahal sich klo di liat sikumis bawah itu ga seserem hantu jeruk purut

tapi ga tau kenapa pokoknya lilis ga berani bunda… jika di suruh minta langsung foto & tanda tangan enda…

sejak chat terakhir ama bunda lilis dah pengen coba nanya ke enda

lilis dah siapin kata2 yang rada pas bin resmi gitu

tapi hasil akhirnya lilis jadi bingung semua kata yang lilis buat kok rasanya ga pas gitu

intinya gini nih ” enda, lilis ini ngefans banget dengan enda, dari dulu hinggi kini, boleh ya lilis minta foto & tanda tangan asli dari enda, lilis tunggu lho foto bertanda tangannya?”

tapi kembang pembuka bin penutup kata itu lho lilis ga tau. ntar klo nanya gitu di bilang ga sopan lagi..

di bilang kampungan lagi…

di bilang bego lagi…

bisa2 tanda tangan & foto enda malah ga dapat..

sampai hari ini sejak lilis nulis di blog & bikin treet tentang keinginan lilis itu

jujur lilis masih belum yakin dech

apa enda itu bener2 mau di mintai foto & tanda tangannya

apa enda itu mau meluangkan waktu untuk tanda tangan gitu..

abis sepertinya enda alergi banget dech dengan lilis

dengan semangat susu coklat lilis akan terus berjuang dech….

untuk ngedapetin foto & tanda tangan enda

meski ada yang komentar ” ada-ada ajah” lilis ga peduli dech

ngefans dengan enda kan ga dosa

ngefans dengan enda kan ga haram

ngefans dengan enda kan bukan hal yang memalukan

terima kasih tuk semua yang udah memberi dukungan

agar mimpi sederhana ini nyata…

coz….. untuk datang dan ketemu enda langsung itu rasanya ga mungkin dech…

ketemu enda itu mimpi pasti lilis

tapi

kapan..

dan

di mana…

itu yang ga pasti

karna ga kan mungkin ada kesempatan…

aq bener2 ga berani nanya ke enda

aq ga berani …

sungguh dech aq ga berani…

gimana caranya agar aq berani?

gimana caranya agar cepet dapat foto & tanda angan enda yang asli?

andakah itu?

Kelana Dunia Maya

Aku sorang pengembara di cyberspace atau sebutlah Kelana Dunia Maya itulah julukanku.
Singkat cerita, hari ini tanggal 5 Mei 2007 pukul 22 WIB dalam pengembaraan aku kali ini kuketemukan blog ini, tolong jangan tanya bagaimana aku menemukannya. Aku tidak kenal kamu, belum pernah tau siapa dirimu sebelumnya sebagai pemilik blog . Dari itu sebelumnya aku mohon maaf yang sedalam dalam nya karena aku telah singgah di blog ini dan sedikit banyak nya aku telah baca tulisan-tulisanmu. Aku sungguh tertarik membaca buah tangan mu ini, terkadang aku bagai membaca suatu puisi, pada lain tempat aku bagaikan membaca syair dan adapula laksana membaca sebuah prosa berirama yang sambung menyambung. Nah kurasa cukup sekian komentar dari aku sang kelana, insyaAllah bila ada kesempatan dilain waktu aku akan mampir lagi. Nah aku ucapkan selamat menunaikan tugas dan selamat berkarya, semoga engkau memiliki apa yang kau sukai, tapi bila itu belum terlaksana cobalah menyukai apa yg kau miliki. akhirul kalam wabillahi taufiq wal hidayah wassalamualaikum w.w.

aq penasaran aja siapa yang nulis kata-kata seperti itu. itu tulisan ada di “mimpi manis”

kenapa mesti pake nama samaran?

kenapa ga pake nama sendiri?

kenapa ga ninggalin jejak? jadi aq bisa tau siapa adanya dirinya

aq bener2 penasaran

aq pengen tahu…

🙂

istri cEmburu celakalah aq

Apa yang menurut qta biasa-biasa aja, belum tentu sama artinya di mata orang lain. Hubungan sosial dilingkungan kerja dan masyarakat pada umunya begitu kompleks. Aq ga abis mengerti mengapa begitu membabi butanya pandangan perempuan terhadap rekan kerja suaminya. Tanpa mencerna lebih mendalam akan makna sebuah ikatan kerja, akan makna sebuah hubungan social di lingkungan kerja.

Aq tahu cemburu itu normal, tapi ga bakalan menyangka jika aq mesti kena damprat gara-gara hubungan kerja dengan suami orang. Aq dan beberapa temen aq biasa memanggil si A dengan sebutan abang. Hal inilah yang menjadi sumber masalah. Kejadian ini udah lewat beberapa bulan. Tapi aq ga bisa ngelupainnya. Gara-gara sebuah sms aq kena marah, aq kena damprat, aq kena peringatan. Kesalahan terbesar aq, aq lupa klo istri si A ini pencemburu berat, aq ga tau klo aq mesti memakai bahasa resmi jika berkomunikasi dengan si A.

Gara-gara memanggil “abang”, sumpah serapah di alamatkan padaku, meski lewat sms. Tapi rasanya ga akan terlupa. Rasa sakit di tuduh yang tidak2, rasa kesel bin benci. Rasa menyesel aq, andai bisa aq ulang ga bakalan dech aq mengirim sms itu. Aq hanya menanyakan info sekolah, eh berbuah dampratan dari istrinya. Istrinya cemburu baget ‘n’ nanya-nanya mulu siapa aq sebenernya, padahal udah aq jelasin aq hanya temen kerja suaminya ga lebih. Eh dianya tetep aja ga percaya. Dia nelpon aq, aq angkat tapi dia ga mau bicara dia biarain aq cuap-cuap, istri si A hanya diam aja. Eh setelah nelpon dia damprat aq abis-abisan lewat sms.

Aq ga boleh lagi sms an dengan suaminya, aq ga boleh lagi berkomunikasi dengan suaminya. “Jangan Ganggu Suamiku” itu kata2 kasar di antara beberapa kata lainnya. Emang aq sebegitu jahatnya di mata dia, aq ga melakukan hal yang teramat fatal menurut aq tapi penerimaan istri si A sungguh di luar dugaan.

Si A udah aq kenal sejak aq kuliah, kenal karna satu daerah. Ga ada pikiran aneh-aneh terhadapnya. Pelajaran berharga dari kejadian ini, apapun kondisinya lebih baik sesedikit mungkin dech berbuat hal-hal yang kira-kira bisa bikin istri orang cemburu. Aq ga mau didamprat lagi hanya karna kesalahan berkomunikasi.

Apa yang terlihat didepan mata, itulah yang pertama menggugah emosi, apa yang nampak sekilas itulah yang memancing emosi. Aq ga terlalu ngerti seberapa dalam ketakutan seorang istri akan kehilangan orang yang di cintainya. Aq tahu cinta bisa membutakan segalanya. Hubungan suami istri adalah hubungan yang kompleks, yang qta ga akan tau apa yang terkandung di dalamnya.

Wanita adalah sosok penuh misteri, begitupun lelaki menyimpan rahasia tersendiri. Tapi… apa iya rasa cemburu dan ketakutan akan kehilangan pasangan, membuat logika tak jalan?. Jawaban pastinya tiap individu ga akan mungkin sama.Entah jalan mana yang terbaik yang mesti di tempuh agar ini ga akan terulang lagi. Semua hal yang dapat menimbulkan kesalah pahaman udah seminimal mungkin aq hindari. Kosa kata berbicara, aq jaga agar tetep pada relnya dan sesuai dengan situasi.

Karma kejadian itu aq paling “sensi” dech klo bercanda & berkomunikasi ama orang yang udah beristri, aq paling menjaga agar ga kelewatan berbicara,. Maksud qta bercanda tapi ada kalanya orang mengartikan lain. Jika udah terlanjur terjadi bercanda kelewatan dan minta maaf udah di lakuin, yach… akhirnya pasrah aja dech orang mau bilang apa. Yang penting aq tulus berbicara bin bercanda dan ga ada tujuan di baliknya.

Satu harap aq moga aja lingkungan kerja aq bisa kembali kondusif dan permasalahan keluarga ga menggangu kinerja aq. aq ingin dunia kata & dunia nyata ga membuat aq tertekan karna kesalahan berkomunikasi.  🙂

guru juga maNusia…

Setahun.. yach …. Genaplah sudah setahun aq tekunin kerjaan baruku sebagai seorang umar bakri. Aq “baru” dalam dunia pendidikan ini, aq masih hijau dalam bidang ini. Otak aq masih mengingat dengan baiknya segala teori di kampus biru. Tapi… teori tetaplah teori, kenyataan berbicara lain. Betapapun aq berusaha dengan sekuat tenaga membaktikan diri tuk membuat semua menjadi lebih baik. Tapi pikiranku tak sejalan dengan kenyataan yang ada.

Setahun aq mengajar, setahun aq mendidik, setahun aq mempraktekkan semua teori yang selama ini aq peroleh. Teori ilmu ‘pendidikan’ tinggallah teori. Interaksi di lingkungan kerja begitu jauh dari harap indahku. Dunia pendidikan tak lepas dari intrik dan persaingan, bagaikan dunia mafia begitu aq mengistilahkannya. Kebenaran berlaku tak mennetu, situasi dan ‘mood’ pegang kendali.

Aq memilih kerjaan ups.. pekerjaan ini dengan penuh kesadaran, karna inilah dunia yang ku impikan sejak pertama aq masuk kampus. SMA tempat aq mengajar adalah SMA yang baru berumur 2 tahun menjadi SMA Negeri. Tapi… bagiku itu tak masalah, aq bisa seiring selangkah membangun SMA ini agar menjadi SMA yang siap menghadapai tantangan dimasa mendatang.

Tim pengajar bin pengelola sekolah di SMA aq hanya ada 13 orang guru, termasuk 1 orang kepala sekolah. PNS yang ada hanya 2 orang, CPNS 7 orang dan guru honor 4 orang. Untuk tahun pelajaran 2006 / 2007 siswanya berjumlah 170 siswa, kelas XII 60 siswa (IPA 28 siswa, IPS 32 siswa) , kelas XI 39 siswa (IPA 17 siswa, IPS 22 siswa) dan kelas X 69 siswa.

Tahun ajaran 2006 / 2007 SMA aq lulus 100 % siswa kelas XII nya. Meski tanpa laboratorium, tanpa perpustakaan, tanpa computer, pokoknya tanpa fasilitas penunjuang yang lengkap. Seharusnya aq bangga, yach aq seharusnya bangga, tapi… aq ga bisa bangga.

Pendidikan di dunia nyata begitu beda dengan slogan dan teori yang sering di ucapkan oleh petinggi pendidikan. Bagai buah simalakama itulah dunia pendidikan yang aq jalani. Berbuat begini salah, berbuat begitu salah, semua mesti sesuai dengan kepentingan petinggi pendidikan.

2 semester aq curahkan tenaga dan pikiran tuk membuat anak mengerti dengan pelajaran. 2 semester aq mendidiknya agar mengerti apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Pokoknya semua hal yang udah aq pelajari aq berikan ke anak didik aq. Tapi di akhir tahun semua itu sirna. Hasil kerja bukan penentu, tiada guna perjuangan jika petinggi berkata lain.

Simalakama, begitu pepatah orang

ada begitu banyak hal

ada begitu banyak aspek yang mesti dipertimbangan . Perasaan, bukan benda mati. Perasaan adalah sebuah rasa yang mempengaruhi jiwa, membuat hidup berdinamika. Ada sejuta pertimbangan untuk sampai pada titik akhir. Orang tua dengan sejuta harap menyekolahkan anaknya. Tapi terkadang anak tak menyadari betapa berarti dirinya untuk orang tuanya.

Kesempatan untuk merubah diri, kesempatan tuk melangkah menjadi lebih baik itulah yang terbaik yang bisa di berikan umar bakri agar sinar kebahagiaan dan kebanggaan di mata ortu terus bersinar. Pilihan ini sulit, tapi keputusan mesti di ambil dan di jalankan. Kata hati berkecamuk, berdebat moral, etika dan segalanya. Hidup tak sendirian, qta perlu peduli dengan lingkungan sekitar dan segala isinya.

Umar bakri adalah pekerjaan penuh dinamika, sarat problematika, menguras tenaga dan pikiran. Setahun aq menggeluti pekerjaan ini bermacam onak dan duri menghadang. Ada tekanan yang menghimpit menyesak dada. Ada tawa canda yang ceriakan hari. Aq pernah berada di satu titik asa yang yang tak kuyakini, aq menangis semalam, semalam dan semalam, aq merenung dan merenung. Aq tak kuat dengan tekanan kerja. Lingkungan kerja yang tak pasti, tak ku tau kemana angin berhembus. Setengah mati aq kompromikan diri tuk bisa ikuti ritme dan aturan kerja yang udah ada. Meski hati ini tak terima, tapi aq mesti paksakan diri dengan keadaan ini.

Guru adalah pekerjaan yang selalau dipandang hina oleh orang lain di luar linggungan guru. Mereka lupa tanpa guru ga akan mungkin mereka menjadi seperti sekarang ini. Aq bahagia tapi aq juga sedih dengan pekerjaan aq ini. Guru bukan robot, yang tanpa perasaan. Pergolakan batin selalu mewarnai perjalanan hidupku sebagai seorang penerus umar bakri. Aq berdiri di persimpangan jalan yang sulit, kemanapun melangkah resiko terburuk terus menghantui.

Satu hal yang pasti yang dapat aq maknai dari setahun masa tugas aq.

Guru juga manusia biasa, perasaan adakalanya di prioritaskan demi kemanusiaan. Hasil akhir bukan harga mati, perlu sebuah kebijaksanaan agar lentera di dalam keluarga tak padam. Satu yang selalu aq ingat “Jangan patahkan asa seseorang” karma itu sama halnya dengan membunuh satu generasi. Berikan kesempatan kedua untuk memperbaiki diri.