aq bukan prEmaN

Lilis ga se7 mendidik dan mengajar dengan kekerasan. Kekerasan ga akan menyelesaikan masalah, ga akan membuat pintar siswa. Meski lilis terkadang pernah juga “mencubit” siswa yang bandel, itupun cubitan sayang sekedar nempel aj ke kulit. Ga ampe menyakiti seperti kisah guru di gorontalo tsb. Menurut lilis terkadang emang perlu siswa di beri sanksi fisik tapi ga harus di tempeleng. Lilis sich biasanya menghukum dgn cara siswa di suruh menyapu lantai, memungut sampah, membersihkan wc, menyiram tanaman. disamping memberi sanksi juga ngajarin siswa ngelakukin pekerjaan sehari2. Kbetulan lilis ngajar anak SMA jadi dgn disentuh kulitnya ato di pegang telingannya dgn pelan mereka udah malu, coz klo sampe guru menyentuh kulit mereka itu artinya teguran paling keras. Ga perlu lah ampe di tempeleng sgala. Anak sma udah gede jadi mudah mendengarkan dan mengerti jika qta berbicara baik2. Mari qta jadi guru yang bener2 layak digugu dan ditiru.

14 thoughts on “aq bukan prEmaN

  1. Setuju, Jangan sampai deh… apalagi mereka kan anak orang… bagaimana perasaan orangtuanya kalau anaknya ditempeleng.. # orang tua pasti ga akan rela jika anaknya diperlakukan begitu. Makanya lilis berusaha agar jadi guru yang baik

  2. wah.. aku jd teringat guruku SD, dia cukup hanya dengan melotot saja.. muridnya dah pada takut..
    termasuk aku.. # lilis pengennya dgn berkata2 aja anak2 udah segan.

  3. Smua yang uda dijalani dengan setulus hati pasti nya akan membawa dampak yang menggembirakan!!
    sukses trus buat penerus oemar bakri..^_^

    salam Go Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *