Raport

Hal paling di nanti tiap akhir semester oleh tiap siswa/i adalah raport. Raport begitu arti coz di situ tertera smua nilai pelajaran slama 1 semester. Dulu saat lilis sekolah menanti raport di tangan adalah hal menegangkan. Berbalut kecemasan berdoa tiada putus semoga jerih payah belajar tak mengecewakan. Kini saat lilis jadi guru lilis tetep di liputi ketegangan dan kecemasan nasip anak murid, sebagai guru juga wali kelas lilis berharap nilai mata pelajaran smua anak didik baik. Rasa bangga menyelimuti hati jika melihat tak ada nilai merah di rapopt. Menulis rapopt adalah hal menyenangkan jika nilai anak baik, tapi jika jelek aduh…mesti memikirkan cara terbaik agar semester yang akan datang anak tsb bisa memperoleh nilai baik. Memikir teknik mengajar agar anak mengerti pelajaran. Tgl 20 adalah pembagian rapopt. Aduh… Lilis degdeg an jadi ga sabar pengen liat ekspres siswa/i saat terima rapopt. Tawa gembira mereka adalah bukti keberhasilan pengajaran tapi kegagalan mereka adalah pemacu agar pengajaran yang lilis berikan lebih baik lagi.

11 thoughts on “Raport

  1. Raport? bagi saya selaku orang tua, tu spot jantung bu guru. dah gitu sianak juga gak mau ngerti. yang penting libur n dolan. gak mau ambil pusing meski nilai mepet smua. gimana ini bu guru…
    bingung aku mikirnya……..

  2. Bentar lagi libur lilis jadi senang bisa beristirahat sejenak dari rutinitas. Waduh puyeng nih nilai belum di serahkan oleh sebagian guru padahal lusa udah bagi Raport.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *